Perjalanan Ini

Perjalanan Ini

Koleksi

Sunday, February 22, 2009

Mana Prinsip Kamu?

Bismillahirrahmanirrahim...

Memandangkan situasi di Malaysia sekarang kucar-kacir..mari kita melihat sedikit sebanyak, apa yang terjadi.

Demonstrasi? Sudah menjadi norma kehidupan di Malaysia kini.
Reformasi? Sudah menjadi slogan perubahan Anwar Ibrahim.
Ketuanan Melayu? Sudah menjadi agenda UMNO semenjak sekian lama.

Di Malaysia ini, kita melaungkan kebebasan memilih pemimpin...kebebasan rakyat.
Di Malaysia ini, kita melaungkan demokrasi...suatu sistem yang memberikan kuasa kepada rakyat (sepatutnya).
Di Malaysia ini, kita melaungkan Keluhuran Perlembagaan, yakni Prinsip Rukun Negara ke-3...

Namun, sekarang, manakah Prinsip kamu, wahai pemimpin? Manakah perjuangan kalian?

Tidak kisahlah sama ada Dato' Seri Anwar Ibrahim, Pakatan Rakyat, Dato' Seri Najib Razak, mahupun Barisan Nasional...kesemuanya berjuang atas nama bangsa dan negara tercinta...

Namun, ingin diutarakan suatu persoalan...di manakah prinsip perjuangan pemimpin-pemimpin masa kini?

Ya, melompat parti itu suatu yang tidak bercanggah dengan Perlembagaan Malaysia. Itu tidak dinafikan. Tetapi, kalau dikatakan dengan lompat parti merupakan suatu yang mendatangkan manfaat kepada rakyat, minta maaf, kalian silap. Sesungguhnya, kita melihat, dari sejarah, kesannya amat buruk.

Lihat sahaja di Perak, keadaan menjadi huru-hara. Idea yang pernah dilaksanakan pada masa dahulu, telah disebut-sebut semula oleh Anwar Ibrahim menuju tarikh 16 September 2008, dan telah diimplimentasikan oleh Barisan Nasional pada Februari 2009. Lompat parti. Akibatnya? Demonstrasi sana-sini. Huru-hara dan kacau-bilau.

Mana etika kalian, wahai pemimpin-pemimpin? Tidak kisahlah kepada pemimpin yang sama ada melaungkan idea ini, mahupun kepada yang melaksanakan idea ini. Dengan mudah sahaja kalian mengorbankan prinsip perjuangan kalian.

Ya, Anwar Ibrahim telah mengorbankan prinsip perjuangan yang pernah diaspirasikan olehnya semasa beliau bersama UMNO dahulu, kerana UMNO yang menyingkirkannya. Namun, kita melihat dia sekarang tetap dengan pendiriannya menentang kepimpinan sekarang. Itulah prinsip tegar. Tetapi, tak usahlah menimbulkan idea kepada pemimpin-pemimpin lain agar mengubah prinsip mereka. Tidak beretika. Tidak berprinsip. Tidak patut. Kita lihat sekarang, siapa yang rugi? Ahli Pakatan yang lompat parti...

Kepada pemimpin sekarang, tidak perlulah sogok-menyogok, rugi sahaja. Kerana wang, terkorbanlah prinsip perjuangan, di mana dengan prinsip perjuangan inilah rakyat memilih mereka sebagai ADUN atau ahli parlimen. Dengan mudahnya pertukaran prinsip ini, maka dengan mudahlah rakyat memberontak...

Samalah dengan kita sebagai orang Islam. Sekiranya kita tidak tetap dengan pegangan kita dengan ajaran Islam, maka tidak mustahil, kita akan 'melompat' keluar daripada ajaran yang agung ini. Lihat sahajalah di Malaysia, berapa ramai yang murtad? Sangat ramai. Mengapa ini terjadi? Ini adalah kerana mereka tidak memahami Islam. Tidak memahami ajaran murni ini. Tidak mengerti keagungan ajaran Islam berbanding ajaran yang lain...

3 comments:

putihhitamdunia said...

amanah itu tanggungjawab, bukan keistimewaan. Namun sudah jadi terbalik. Berperang hanya utk mndapat kekuasaan, bukan membela nasib org bawahan. Mungkin... encik cem boleh menjadi pengganti dan membawa revolusi perubahan. mudah2an....

PeRaNTaU said...

haha...jauh lagi perjalanan ini...

RaveHeartz said...

Daun tua akan gugur ke bumi dan pucuk muda akan segar menghijau pohon...Kalau yang tua sudah liat untuk dilentur urat-uratnya, kita belai yang muda pucuk hijau, agar kelak pokok jadi besar dan segar hendaknya....Moga kau,aku dan kawan-kawan bakal menjadi pucuk hijau yang merawat masyarakat kita, amin...